Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

"Maaf, Goblok dan Tololnya Luhut Pandjaitan"

Senin, 20 Februari 2023 | Februari 20, 2023 WIB Last Updated 2023-02-20T04:59:39Z


Fakta Bersuara, Jakarta - - LUHUT memang Binsar 'bincang kasar'. Dengan alasan sebagai tentara ia merasa biasa dan perlu untuk menyematkan predikat goblok, bodoh dan tolol kepada orang yang tidak melanjutkan apa yang telah dicapai oleh Jokowi. Hal Itu Luhut sampaikan dalam wawancara dengan IDN Times. 


Sebagai Menteri Jokowi tentu boleh saja ia membanggakan kerja pimpinannya. Namanya juga pembantu.


Akan tetapi menggoblok-goblokkan dan mentololkan orang dengan mengumbar emosi sangatlah tidak pantas dilakukan oleh seorang Menteri. Bahkan dapat dinilai kurang ajar. 


Itu bukan bahasa anak sekolahan. Apalagi Jenderal. Menko itu jabatan tinggi dalam pemerintahan yang selalu dituntut untuk bijak dan santun. Kecuali memang telah bermimikri sebagai preman. 


Banyak orang, baik awam maupun terpelajar, justru menilai sebaliknya bahwa Jokowi itu gagal dan buruk dalam memimpin. Tukang bohong dan janji yang tidak ditepati. Sulit mendata atas prestasinya. 


Yang terbaca gemar pencitraan, ambivalen, hutang dan hutang melulu, meminggirkan moral, menjauhkan agama, mistik, otoriter serta ringan dalam menjual aset negara. IKN dan Kereta Cepat adalah proyek yang mendahulukan ambisi ketimbang kemampuan diri. 


Para pemimpin negara ini payah. Prabowo sibuk jikat-jilat untuk melanjutkan "prestasi" Presiden yang "maha sempurna". Erick Thohir dan Zaenudin Amali  menggulung-gulung bola yang membuat rakyat geleng-geleng kepala. Menteri keserakahan jabatan. Nadiem membuat ambrol pendidikan bersama Yaqut yang membuat sulit jama'ah menjalankan agama. Ongkos haji dibuat melejit. 


Ketua Dewan Pengarah BRIN dan BPIP yang juga Ketum PDIP Megawati "cantik dan karismatik" menempeleng ibu-ibu pengajian. Pengajian dianggapnya menelantarkan anak. Tanpa riset dan data yang jelas seenaknya ia menyebut pengajian sebagai penyebab penelantaran. Apa hubungan pengajian dengan stunting, nek?. 


Mantan Presiden yang menyatakan "pernah" ikut pengajian ini semakin "manja" dalam menyudutkan. Sebelumnya ia meminta  anaknya agar tidak menikah dengan orang mirip tukang baso. Cucunya agar tidak berpacaran dengan orang jelek dan pendek. Megawati menangis atas jokowi yang kurus dan masih disebut kodok. Tanpa PDIP,  menurut Megawati "Jokowi kasihan dah".


Megawati walau sama dalam mendukung Jokowi akan tetapi tidak sekubu dengan Luhut Binsar Panjaitan. Adu pengaruh antara keduanya sering terjadi. Megawati suka menyemprot Jokowi karena lebih mau mendengar LBP ketimbang dirinya. Dukungan Jokowi pada Ganjar menjadikannya bagai anak durhaka. Ini tak bisa dilepaskan dari peran LBP. Begitu juga "pemukulan" KPK kepada kader-kader PDIP. 


Megawati belum terdengar secara lantang memuji sukses Jokowi dan siap untuk melanjutkannya. Jangan-jangan memiliki agenda sendiri dalam pembangunan Indonesia ke depan. Tidak berbasis pada bantalan "prestasi" Jokowi. Gengsi Megawati itu tinggi.


Jika demikian maka "goblok" dan "tolol" nya Luhut Binsar Panjaitan bisa kena juga pada Megawati dan PDIP. Dan Megawati tentu tidak akan tinggal diam, kata-katanya bisa lebih pedas dan tak terkendali. 


Ketika prestasi Jokowi itu biasa-biasa saja bahkan buruk, maka justru melanjutkannya adalah "goblok" dan "tolol". Nanti ada yang menjuluki Pak LBP sebagai Bapak "goblok" dan "tolol" Indonesia. 


Makanya, Opung ke depan harus agak hati-hati dalam berkata-kata. Jangan menyatakan bahwa hal itu karena dirinya adalah tentara. 


Tentara  itu tidak "bodoh", "goblok" dan "tolol",  Hut eh Pung. 


Sumber : Democrazy

×
Berita Terbaru Update