Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Soal Wacana Dipasangkan dengan Anies, Sandiaga Uno Tunggu Prabowo Legowo!

Minggu, 09 April 2023 | April 09, 2023 WIB Last Updated 2023-04-09T05:42:02Z


   FaktaBersuara - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Uno masih menunggu keputusan dari Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terkait wacana dipasangkan dengan Anies Baswedan dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Hal itu disampaikannya saat bertemu dengan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Sabtu (8/4/2023). “Saya selalu mendengar masukan para ulama, ustadz, shalat istikarah dan semua harus dengan restu pimpinan,” ujar Sandi dalam keterangannya, Sabtu. “Saya harus memastikan Pak Prabowo Subianto legowo dan pimpinan di pemerintahan memberikan restu. Itu yang penting,” sambungnya.

Sebelumnya, PKS sempat mengusulkan wacana untuk kembali menduetkan Anies dan Sandi untuk menghadapi kontestasi elektoral mendatang. Namun, hingga kini, Sandi mengaku enggan terburu-buru menanggapi dorongan tersebut. “Saya meyakini pimpinan partai politik seperti Ustadz Syaikhu akan mengusulkan yang terbaik untuk NKRI, dan saya percaya proses ini masih berjalan selama enam bulan ke depan,” tutur dia. Sandi merasa perlu hati-hati untuk memutuskan langkah politiknya ke depan. Alasannya, ia tak mau Pilpres 2024 semakin memicu keterbelahan di masyarakat. “Jadi kita fokus secara teduh dan sejuk memberikan kontestasi yang merajut kerukunan masyarakat kita,” imbuh dia.

Diketahui saat ini PKS telah tergabung dalam Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) bersama Partai Demokrat, dan Partai Nasdem. Koalisi tersebut mengusung Anies sebagai calon presiden (capres), dan tengah mencari figur pendampingnya. Salah satu anggota Tim Delapan KPP yang bertugas mencari figur cawapres Anies, Sugeng Suparwoto mengungkapkan saat ini ada lima nama yang tengah dipertimbangkan. Tiga di antaranya adalah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Gubernur Jawa Timur Khofifah, dan mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan atau Aher. Sementara dua nama lain masih disembuyikan. Namun, Sugeng mengungkapkan salah satu nama berasal dari parpol yang tengah menjajaki pembentukan koalisi besar dan nama lain merupakan figur non parpol.


 Sumber: kompas.com

×
Berita Terbaru Update